Diskusi · Sharing Hikmah

Allah Maha Pemberi Pertolongan

Resume Sharing Internal
Senin 3/8/15

Sharing internal setelah membaca materi tema: Allah Maha Pemberi Pertoloñgan

***

Teh wenny:

Ketika saya kuliah smester akhir,,ayah saya jatuh sakit, hrs dioprasi paru2 krn perokok aktif,,beliau sudah sulit bernafas,,dokter bicra pada ibu dan saya kalau kondisi ayah saya buruk dan dokter sdh angkat tangan hanya tinggal memohon mukjizat allah saja..setiap hari km memohon doa buat kesembuhan & kepulihan beliau, meminta kesempatan untuk ayah saya,,

alhamdulillah ayah saya pulih sedikit demi sedikit dan sehat sampai hari ini..meski dokter sdh berkata tdk sanggup,,tetapi allah sang penolong yg membuat hal yg tdk mungkin menjadi mungkin..

*

Teh Liza:

Eh ada yg lucu nih ateuuuu…

Ceritanya anak temen saya. Doi diajarin untuk “jangan takut, Allah selalu ada didekat kita”

One daaaay…
Si anak yg masih 3thnan itu bikin ulah. Sama ibu nya dibilangin gini :
“Ya bunayya!! Ngga mau nurut sama mama ya..ya udah mama pergi aja”

Kira2 harapan emaknya apa hayoooo..

Si anak bakal “noooo mamaaaa…ngga mau mama pergi” or something kan..

Kenyataannya, si anak bilang gini
“Ya udah, mama pergi aja”

“Loh anak mama ngga takut kalau mama pergi? Ngga takut sendirian?”

Guess the answer..

Hahha ketebak ya..

Iyes jawabannya lugas..kan ada Allah.

Good point..tp sebel juga krn ngga mempan 😁😁😁

*

Teh Annisa:

Anak sy jg klo sy lg kcapean, trus maunya istirahat tp dy gda tmn main. Akhirnya manggilin bundanya

“bunda bangun, jgn tiduran, ayo kita main”

“Iya sebentar ya istirahat dulu, badan bunda lemes”

Yg ada ttp we..
“Ayo bunda, bunda kuat, Allah kan Maha Kuat, bunda pasti kuat” (maksudnya Allah kasih kuat utk bunda).

Cerdas ya anakny, sy klo dibalikin gitu mah jadi speechless…

Mengajarkan tauhid itu bner2 trs mnerus ya tnyta, dselipkan dlm stiap aktivitas, percakapan..

Kmrn2 anak sy jg crta, ktnya waktu d bdg main tenda2an, ada setan d dlm tendanya, gelas jd jatuh… gitu ktnya..

Sy tnya itu kt siapa, trnyata itu spupunya yg crta dan spupunya bs blg gt krna dr ayahnya yg khwatir krn pas anak2 main d tenda ada aja kjdian yg jatuh, gelas jg lg dpegang jtuh kna kepala..

sy jelasinnya ya itu krn kurang hati2 dan d dlm krg terang…heu2..

Jdnya pd sk ngmong “hii ada setan” trus pd jd takut…

Balik lg hrus ajarin “takut” yg benar dlm rangka tauhid dan trnyta butuh kerjasama/ meluruskan jg ya sm org skitar mnimal klg terdekat…

*

Teh Nunuy:

Makasih sharingnya 👍

Kalau saya tiap anak sy mengalami kesulitan, misalnya resleting nyangkut, mobil bannya lepas, puzzle salah posisi ga nempel2, dsb, sy selalu bilang bismillah dulu bang. Kalau masih gagal berdoa dulu. Kemudian Allah menjawab doanya bisa lewat saya yaitu dibantu atau ia bisa sendiri.

Tiap habis salat pun saya meminta ia meminta apapun yg ia mau kpd Allah. Seringnya ia minta berbagai mobil, mulai dr avanza sampe ellgrand.

Kalau ia ingin beli mainan dan memang saat itu jatah beli mainan ia sudah habis, saya katakan umay tdk punya uang lagi untuk membeli mainan, krn kemarin abang sudah beli mainan. Ia tanya apa hrga mainan kemarin mahal? Tergantung kalau uangnya banyak tidak ada yang mahal. Kemudian ia berdoa supaya diberi Allah uang yang banyak.

Bahkan saat saya ‘galak’ melarang ia sesuatu. Misalnya makan permen. Ia berdoa ‘Ya Allah berikan abang wafi permen ya Allah.’ Sambil menangis 😂

Sekian. smg bermanfaat 😊

*

Teh Liza:

Dari ceramah parenting yg pernah saya dengar…

Peruntukan Usia golden age anak muslim itu berbeda loh dr yg kita tau selama ini.

Biasanya, jargon yg sering kita dengar adalah bahwa usia golden age adalah usia emas dimana anak2 berkembang kemampuan kognitifnya, mampu menyerap sampai 6 bahasa dst. Tidak salah..memang iya

Tp bagi keluarga muslim..usia golden age adalah usia emas dimana penanaman akan tauhid sebenarnya sangat mudah. Diceritakan apa saja tentang informasi2 religius pasti akan diserap habis. Ceritakan bahwa Allah itu kuat! Allah itu baik, Allah itu besar, Allah itu maha menolong…maka itulah yg akan diingat oleh anak.

Itulah mengapa ,
Di usia ini, ditekankan untuk anak2 muslim agar sebaik2nya orgtua menanamkan akidah dan akhlak keluarga muslim. Jangan anggap remeh atribut2 non muslim yg berkaitan dg akidah islam tanpa penjelasan.

Bismillah..kita memang bukan orgtua sempurna ya ibu2.. Tapi berusaha sebaik2nya ikhtiar adalah ciri muslim sejati. 😘

*

Teh Meta:

Ini ceritaku saat Lebaran kemarin.

Seperti biasa, setiap malam ketika seluruh penghuni Rumah akan tidur kami menggembok gerbang pagar (lokasi:Rumah mertua). Dan saat itu suami saya yg melakukannya. Saat pagi-pagi selepas subuh, kunci gembok tiba2 tidak bisa terbuka. Beberapa Kali suami memutar kuncinya, kebetulan gembok yg agak modern. Dicoba kembali oleh Bapak dan Ibu mertua. Masih belum bisa terbuka. Saya pun ikut bantu, tetap saja gembok terkunci.

Waktu semakin dekat dengan pelaksanaan solat I’d. Tak mungkin kami meloncati pagar yg agak tinggi, secara ada mertua yg sudah tua, Dan akses keluar pun hanya satu gerbang itu.

Suami mencari akal dengan mencoba menggergajinya dengan gergaji besi, dipukul-pukul pake palu juga. Boro2 lepas, si gergaji malah ga mempan sama sekali. Kami di dalam Rumah sambil bersiap-siap, Dan agak panik jika tetap tak bisa terbuka. Semua ketakutan dengan reaksi yg akan timbul dari Bapak mertua yg semakin renta semakin kolokan Dan sensitif, Dan jika itu terjadi selama libur Lebaran Dipastikan suasana Rumah tidak akan kondusif.

Saat ku keluar lagi, kuhampiri suamikuuuuuu yg sedang berkutat dengan gergaji tumpulnya, “Pap, berhenti dulu. Coba baca ta’uz Dan alfatihah dulu, minta Allah yg membukakan”, seketika suamikuuuuuu menuruti. Dan MasyaAllah begitu dicoba memutar kunci, saat itu juga gembok terlepas.

Alhamdulillah. Dan semua tersenyum sambil berangkat menuju mesjid.

Mungkin cerita ini sederhana, tapi pertolongan Allah sesederhana mungkin akan mendamaikan hati hambanya.

*

Teh Nina:

Share nih buibu yg keceh2..barusan pas sy sdg baca2 share dr buibu sekalian..anak sy fadhil yg plg besar manggil, ‘mah…sepeda kaka engga bener2 aja udh diperbaiki dr kemarin. Rantainya keras banget ga bisa dibenerin, secara itu udh berhari2 rantainya lepas. Sy habis baca2 share dsni. Sy lgs bilang, ka.. coba taawuz dl trus bismillah, ayo kita bareng2 benerin..5 menit kemudian itu rantai bisa lepas. Sy bilang Alhamdulillah ya ka, mungkin td kaka lupa ya bilang bismillah.

*

Teh Ina:

Subhanallah.. klau bhas pertolongan Allah itu.. saking terlalu banyaknya u/ kami.. smp bingung mau crt yg mana…
Tapi hari ini sekali lg Allah tolong sy, Allah yg maha membolak balikkan hati hambaNya.. hari ini azima di sekolah tampil percaya diri bnget.. ceria, mau bergabung sm yg lain, mau ikutan bereksplor.. Alhamdulillah…

Teh Liza:

Alhamdulillah..

Iya benar ya.. Kadang kita lupa..hanya melihat bahwa wujud pertolongan itu yg sifatnya fisik. Tapi hati pun tak lepas dr pertolonganNya…

*

Teh Tina:

Saya mau share cerita,,, yang saya tidak bisa lupa.

Kejadiannya sewaktu cikal saya berusia 3 tahun, kala itu saya masih bekerja dan juga melanjutkan kuliah sepulang kerja. Kami dirumah hanya tinggal bertiga, suami, saya dan anak. Asisten rumah tangga pulang pergi. Waktu itu saya belum bisa naik motor jadi pulang kuliah malam menggunakan angkot.

Suatu malam, saya pulang kuliah, tidak ada ojeg yang mangkal setelah saya turun angkot, akhirnya karena takut jalan kaki saya telp suami minta dijemput. Biasanya kalo Dafa masih bangun, dia ikut dibonceng, tapi karena sudah tidur, suami tinggal dirumah.

Pas tiba di depan rumah, kami kaget ternyata Dafa kebangun dan sambil nangis manggil ayaaaaaah,,,, bundaaaaa…….. saya buka pintu lalu peluk anak saya dan minta maaf,,,, saya tanya “Dafa takut y?” Meskipun dy sambil nangis tapi dy jawan ” Enggak, kan ada Allah yang nemenin dede” berderaaaaiiii air mata mendengar jawabnya,,,, antara haru dy bisa menyerap apa yang diajarkan dan juga perasaan bersalah.

Ditambah lagi pas mau ambil baju ganti,,,, saya nemuin celana basah,,, ternyata tadi Dafa ngompol dan dia ganti sendiri celananya….. hikssss……

Sekarang Dafa sudah 7thun,,,, masih terus ditanamkan kalo Allah itu ada bersama Dafa.

Teh Liza:

Huhuhuhuhu… Jadi ikutan terharu.. 👆😊😭

Saya jg suka degan kl ninggalin anak2 di rumah ke warung pas mereka lg tdr. Dibangunin buat diajak nanggung bener..lg tidur. Deket sih, tetangga jg baik2.. Tp tetep aja deg2an.

Jaman sekarang, meleng dikit aja sandal di penitipan bisa ilang kl ngga diawasin.

Jd kl udah musti ninggalin.. Innallaha ma’ana.. Allah yg memberi pertolongan. Ikhtiarnya cuma kunci pintu matiin kompor 😭

Pernah ngalamin ini ngga bu:

Terutama untuk ibu2 yg baru punya anak pertama dan mengalamin semacam baby blues..

Suka ngga percayaan nyerahin anak ke org lain kalau bisa mah njemur baju aja sambil ngegendong..

Suka parno ntar kl dipegang org dibawa kabur ke rumahnya trus dikasih makan yg ngga2 atau diceritain yg ngga2
Hehehe

Ya pokoknya parnonya khas ibu2 lah..cuma over batas kewajaran.. Jadi si anak di kekep melulu krn ngga yakin sama org lain selain diri sendiri.

Jangankan org lain..
Kadang sama anak sendiri jg ngga percayaan..

“Ah dia masih kecil, belum waktunya! Dia belum mampu ditinggal.sendiri..dia blm mampu naik level. Saya khawatir nanti dia malah…”

Again..
Rasa khawatir khas orgtua.. 😊

Nenek nya ammar pernah bilang begini,

“Khawatir..kegundahan seorg ibu trhdp anaknya adalah sesuatu yg naluriah dan alami. Ngga khawatir sama sekali jg namanya bukan orgtua…

Tapi cobalah untuk tidak terlampau “kemelekatan” pada anak2mu atau pada apapun yg kau cintai agar tidak menjadi ujian yg tidak kau sanggupi keberadaannya.

Ibarat Orang yg cinta harta..harta lah yg jadi ujiannya..mau ditambah atau direnggut. Kalau terlampau kemelekatan tidak siap kehilangan, begitu harta diambil langsung kaya org bingung.

Begitupula trhdp anak dan suami. Serahkan pada Allah nak, Allah maha memberi pertolongan. Kadang kita suka ngga ngeh… Allah sedang menolong kamu yg lagi kesusahan dg mendatangakan org lain untk membantu”

Huehehehhe…

*

Teh Nur:

Saya sering banget ngalamin hal2 tak terduga, yg kemudian saya identifikasi itu sbg pertolongan Allah…yg terakhir sblm ramadhan kemarin, ibu mertua saya kena serangan stroke dan koma selama seminggu…tidak ada harapan, saudara2 sdh berdatangan dan menyiapkan segala sesuatu utk kepulangannya.

Saat seperti itu sebetulnya luar biasa sekali, krn kami merasakan ketidakberdayaan tapi disisi lain kita juga tidak boleh kehilangan harapan.
Belajar bagaimana kita tidak punya kuasa apa apa terhadap takdir Allah….dgn kondisi spt itu, kalaupun berhasil sembuh ibu mertua akan spt mayat hidup, dia akan hilang ingatan dan berbaring terus selama hidupnya…..
Semua kemungkinan kita siapkan, termasuk bagaimana nanti merawat ibu dg kondisi spt itu…

Subhanallah, Allah maha tahu kemampuan hambanya…hanya dalam hitungan jam dr kondisinya koma (di hari ke 8) ibu mengalami perubahan yg luar biasa, tangan mulai bisa bergerak, mata mulai terbuka….dan hari hari berikutnya beliau sdh mulai bisa menjawab salam, walau masalah ingatan masih blm pulih.

Alhamdulillah, seminggu stl pulang dr rumah sakit beliau bisa berkomunikasi lagi, bisa berjalan tanpa bantuan dan ingatannya kembali normal….

Kondisi2 spt inilah bagaimana kami mengajarkan pada anak2 ttg pertolongan Allah, tapi kita juga tetap harus menjalankan kewajiban kita sbg hamba yaitu berikhtiar…

Semiga blm telat utk sharing nya ya…..dan smiga semakin yakin atas pertolonganNya. 🙏

*

Teh Ayu:

Kynya stlh diskusi, ibu2 bs share hal kecil apa yg akan ibu2 lakukan mulai hr ini..

Misal,

🙋 Saya akan mengajarkan kalimat tawakal.. Laa haula wa laa quwwata illa billah kpd anak sy..

Biar lbh berasa bhw ada yang bs qt dptkan hari ini dan besok kita siap utk mjd pribadi yg lbh baik..

Tp kl mau berazzam msg2 jg blh ya..

Teh Liza:

🙋saya akan mengajarkan doa perlindungan pada anak saya..

” audzubillahiminasyaithonirrajiim..Ya Allah .. Kami berlindung kepadamu dengan kalimatmu yg sempurna.. Dari godaan syaithan gangguan binatang buas dan pengaruh ‘ain”

Teh Asri:

🙋 membiasakan mengucap basmallah sebelum berkegiatan apapun..

Bagian ini aja sy masih suka ga konsisten n kadang lupaaa 😣

***

Masyaallah..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s