Multitema

[KULWAP] Diet Kantong Plastik

Tanggal: 5 April 2016
Narasumber : Rahyang Nusantara
(Executive Coordinator Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik)

Mengenal Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik  (GIDKP)

Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik adalah perkumpulan skala nasional yang memiliki misi untuk mengajak masyarakat agar lebih bijak dalam menggunakan kantong plastik. Di tahun 2010, Kampanye Diet Kantong Plastik diluncurkan oleh Greeneration Indonesia, kemudian dilanjutkan dengan terbentuknya GIDKP pada awal tahun 2013 oleh kumpulan beberapa lembaga yang sebenarnya sudah lama bergerak di isu kampanye pengurangan penggunaan kantong plastik dan resmi menjadi badan hukum perkumpulan pada tahun 2014.

Dengan tujuan besar yang sama, masing-masing lembaga berkomitmen untuk bersama-sama membuat working group skala nasional untuk memperbesar dampak tujuan yang dicita-citakan bersama, yang tidak lepas dari bantuan seluruh pihak pemangku kepentingan.

Yang dikerjakan GIDKP adalah advokasi ke pemerintah, fasilitasi ritel, dan edukasi masyarakat. Seperti yang sedang dilakukan saat ini kepada Ibu-Ibu Sabumi. Mengapa tidak spesifik di satu target saja? Kami pernah dulu hanya mengedukasi namun tidak banyak berpengaruh, jadi kita melakukan intervensi tambahan.

Berhenti menggunakan kantong plastik mungkin memang sulit. Tapi mulai menguranginya? Bisalah… Kurangi kantong plastik, yuk!

Yuk, cek penggunaan kantong plastik kita:

Dalam satu bulan,
Darimanakah Anda mendapatkan kantong plastik? Berapa jumlahnya?
Kantong plastik tersebut Anda gunakan untuk apa?
Jumlah kantong plastik yang masuk ke dalam rumah?
Jumlah kantong plastik yang tersisa?

Ada penelitian yang menyatakan Indonesia sebagai penyumbang sampah plastik terbesar kedua di dunia. Selain Indonesia, Cina, Filipina, Vietnam, dan Sri Langka termasuk 5 besar negara penyumbang sampah plastik terbesar di dunia. Kok bisa?

Gambar ini menjelaskannya:

IMG-20160504-WA0080

Ini kira-kira perjalanan hulu ke hilir kantong plastik. Dengan perilaku buang sampah yang sembarangan, tidak heran Indonesia dituduh sebagai penyumbang sampah plastik terbesar kedua di dunia.

✅✅✅✅✅✅✅✅✅✅✅

Tanya

Teh Shofa

Bagaimana idealnya jika kita mau berbelanja ke pasar tradisional atau warung? Bawa tas seperti apa, dan bagaimana? Kan belanjaannya ada yg basah-basah gitu…?

Jawab

Di luar daging-dagingan masih bisa kok. Sayur-sayuran taruh aja di tas kain dengan catatan kudu langsung dicuci supaya engga ada yg nempel organisme kecil-kecilnya. Kalau yg daging-dagingan, aku mau challenge ibu ibu nih buat bawa kotak makanan buat naro daging-dagingan, nampak ribet di awal tapi kalau udah terbiasa pasti engga kerasa ribet lagi, malah jadi mudah.

Tanggapan (Maya DM)

Kalo ke pasar bawa tas gede, sama misting buat wadah daging-dagingan. Kalo beli bawang, cabai, segala rupa masukin aja. Nanti di rumah dipisahin lagi. Triknya, punya langganan, jd di udah tahu kebiasaan kita. Lumayan kan ngga ditanya-tanya mulu tiap nolak kantong plastik.

Terus pinter-pinter urutan belanja. Biar nu bareurat masuk duluan. Jadi ngga ada sayuran yang tertindas (alias benyek katindihan). Cuma kalo beli tahu mah susah suka udah diplastikin sama mamangnya.

Mudah kok. Dan menyenangkan. Kalo jajan ke SD (kontrakan saya deket SD), bawa misting. Komit aja jajan terbatas sejumlah misting tersedia 😆

***

Tanya

Teh Lies Lisnawati

Menjadi generasi zero waste tdk mudah ya Kang..mungkin bisa mengurangi kantong kresek..tapi bungkus-bungkus atau botol-botol minuman..apakah pihak produsen memiliki ijin untuk mengeluarkan produk yang bisa jadi sampah? Trus yang kedua..apa popok sekali pakai..misal pampers cepet terurai? Ada plastiknya kan

Teh Rian Andriani

Hampir sama dgn pertanyaan teh Lies, ingin tahu peraturan untuk industri gimana tentang kebijakan penggunaan plastik? Soalnya banyak produk makanan atau bahan pembersih yg dikemas dengan plastik. Kan bahan plastiknya lebih sukar hancur dibandingkan kantong plastik

Teh Manik

Menurut saya yang urgent juga adalah pemakaian kantong plastik di pasar tradisional (kantong plastik hitam) apakah tidak ada peraturannya terkait hal ini? Seperti pelarangan penggunaan plastik hitam/ dorongan untuk pemakaian plastik mudah hancur?

Jawab
Isunya di luar kantong plastik, tapi aku coba jawab ya. Di UU 18/2008 sudah disebutkan bahwa produsen bertanggung jawab untuk menarik kembali kemasan kosong untuk di daur ulang. Tapi memang permasalahannya engga banyak perusahaan yang melakukan itu.

Kalau popok, ada yang dari kain (clodi) dan bisa dipake ulang, cuma memang kudu punya banyak.

Plastik di pasar akan diatur juga. Hanya prosesnya bertahap. Karena mereka semua perlu diedukasi, dan ga ada sistem di pasar yang bisa diintervensi semudah di pasar modern.

***

Tanya

Teh Lis Ummu Hawa

Sebenernya ni ya, kalau sy belanja ke supermarket itu, jumlah plastik kemasan dari produk yang saya beli lebih banyak daripada kantong plastiknya sendiri. Dalam satu kantong itu bisa ada banyak plastik kemasan minyak goreng, detergent, pelembut pakaian, sabun cuci tangan, sabun cuci piring, pembersih lantai, diapers, pembalut, beberapa makanan dan minuman yang dikemas dengan plastik dsb…
Terus kalau kantong plastiknya bisa saya pakai untuk tempat sampah, saya pakai untuk belanja ke pasar (kalau lagi ga lupa 😁) terus kantong-kantong plastik yang masih bagus dan bersih saya kumpulkan, dilipat rapih, untuk diberikan ke penjual-penjual langganan di pasar, beberapa ada yang dipakai untuk bungkus pakaian, barang/perlengkapan saat bepergian.

Nah yang saya bingung malah dengan limbah-limbah plastik bungkus/ kemasan ini, cara dietnya bagaimana?

Teh Surniahyati

Saya sudah diet kantong plastik, tapi untuk kemasan makanan ringan (yang sebagian besar berisi angin misal T..o), jika kemasan disesuaikan dengan isi akan jauh lebih baik. Karena plastik yang digunakan untuk kemasannya akan berkurang lebih dari 50% dari yang ada sekarang. Ada tidak peraturan yang mengatur tentang hal itu?

Jawab

Peraturan ke EPR (extended producer responsibility) di UU 18/2008 ttg pengelolaan sampah. Bisa dipelajari disitu.

Pabrik2 diatur sama kementerian perindustrian, dan sayangnya mereka masih belum pro lingkungan.

Sampo, sabun, minyak goreng, lebih baik beli yang kemasan botol daripada kemasan refill, karena lebih mudah didaur ulang. (catatan peresume)

Marketing gimmick jika dikatakan kemasan refill lebih ramah lingkungan. Cuma karena bisa digulung buangnya jadi lebih sedikit memakan tempat sampah.

Bank sampah terima semua jenis botol tapi ngga semua jenis plastik sachet karena banyak yang ga bisa dipake. (Teh Rani)
Kalo engga ada yg bisa didaur ulang, kita bs ganti produk atau bikin sendiri

Bisa cek http://www.littlegreendot.com.

***

Tanya

Teh Ferizka

Ini mah argumen saya ya.. Kalau menurut saya harga 200 untuk satu kantong plastik masih terlalu murah dan masyarakat masih mampu untuk membeli. Kenapa ga dimahalin aja skalian biar pada mikir, jadi mau ga mau pada bawa kantong sendiri.
Pertanyaannya:
1. Uang yang 200 nya dikemanain dan untuk apa?
2. Apakah dengan 200 sudah cukup menekan produksi plastik?
3. Sejauh mana peran pemerintah sampai dengan sekarang mengenai diet plastik?

Bantu jawab teh shofa skrg udh bnyk yg jual kantong belanja yg waterprof, washable,dll

Teh Firna

Kang… bagaimana pendapat nya mengenai sosialisasi kantong berbayar. Sampai hari ini saya merasa malah keenakan perusahaan besar itu dapat income baru dari menjual kresek. Karena 200 perak dianggap sepele.
Saya berkali-kali mengalami sedikit maksa kalau saya bawa kantong. Dan masih ada pandangan heran dari pengunjung kalau kita sibuk ngeluarin shopping bag.Bagaimana kita bisa membantu sosialisasi diet kantong

Jawab

Harga 200 itu harga produksi kantong plastik. Selama ini harga kantong plastik masuk ke produk-produk yang dibeli. Jadi bukan keuntungan ritel karena itu harga kantong plastik yang mereka buat. Bahkan buat departemen store yang kantong plastiknya lebih tebal, harga 200 itu engga ada apa-apanya.

Sosialisasinya memang bolong sana sini dan sudah kita infokan juga ke pemerintah. Semoga setelah peraturan menteri yang lebih mengikat sosialisasinya lebih masif dan lebih bener.
Pandangan aneh-aneh dari kasir atau konsumen biarin aja, tetep konsisten dengan perilaku kita dengan bawa tas belanja sendiri 🙂
Mungkin bisa dicoba bikin program insentif buat pelanggan yang bawa tas belanja sendiri dapat diskon 15% atau gimana jadinya pelanggan juga ada aksi.

***

Tanya

Teh Rita

Diluar pertanyaan seputar plastik yang bersumber dari belanjaan rumah tangga, saya dan suami buka usaha laundry, setiap bulan kita bisa ngabisin plastik sampai 20kg plastik aja, belum kantong kreseknya .. terkadang konsumen datang bisa 2-5 kantong kresek .. biasanya kalo kantong kresek yang masih bagus kita pakai lagi buat baju yang sudah dicuci .. setiap akhir pekan kita beres-beres dan sortir kadang kresek dan plastik yang jeleknya bisa smpe 2 karung besar .. biasanya kita buang ke TPS deket toko.
Pertanyaannya apakah ada cara lain untuk membuang limbahnya? Secara bukan sedikit yang dibuangnya .. dan bila ada cara daur ulang bagaimana caranya .. nuhunn

Jawab

Kalau lokasinya di Bandung, bisa cek http://www.bebassampah.id buat liat lapak-lapak yang menerima sampah-sampah buat didaur ulang.

 ***

Tanya

Teh Rita

Kalo sampah gabus pembungkus makanan (styrofoam) gimana itu?? Susah didaur ulang juga kan ☺ soalnya kalo banjir banyak sampah itu di selokan.

Jawab

Styrofoam SANGAT BERBAHAYA. Hindari yah, apalagi buat makanan dan minuman. Tidak food grade. Tidak bisa hancur.

Tanggapan

Kalo sebegitu berbahayanya, kenapa tidak di banned oleh pemerintah?

Jawab

GIDKP masih terbatas untuk akses kesana
Plus karena isu kami bukan di styrofoam. Akan berproses menuju di banned yah. Pemerintah kita tidak setegas dan seberani di luar. Jadi kita intervensi pelan-pelan.
Kalo masyarakatnya udah tau, mulai duluan aja. Ga usah nunggu peraturan.

Tanggapan

Apa bedanya plastik food grade sama plastik enggak food grade dalah hal waktu hancurnya?

Jawab

Bukan, aman buat makanan apa engga. Karena ada potensi racunnya pindah ke makanan pada kondisi tertentu.

Tanggapan
Nah, solusi zerowaste bisa dimulai dari dapur homemade ibu juga ya kang.Bebas styrofoam, bebas kemasan plastik.

Tanggapan dan Kesimpulan

Go homemade!
Change begins at home. Mendidik generasi mendatang bisa dari rumah. (Sabumi) ini bisa jadi support group untuk segala hal, pendidikan, rumah tangga, dan tentunya lingkungan jangan dilupakan. Intinya perubahan baik terhadap lingkungan bisa dilakukan di rumah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s