Homeschooler Story · Homeschooling Highlight

Quranic Home, Homeschooling Keluarga Ayeman – Part 4

Resume Kulwap Internal Sabumi

Tanggal: 16 April 2016
Narasumber: Abah dan Ambu Ayeman
Tema Kulwap: Serba Serbi HS Keluarga Ayeman (Lanjutan 2)

Materi:
*quran home
*bilingual child

***

Pengantar dari Ambu:

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh❤

Sebelumnya…
Perlu kami ingatkan kembali bahwa kami adalah orang tua biasa-biasa seperti buibu semua. Jikalau memang ada kebaikan pada keluarga kami, itu kemudahan-kemudahan yang datang dari Allah semata.

Sedangkan kesalahan tentu banyak. Mohon dimaklumi, kami pasangan ortu yg masih kurang elmu dan perlu banyak belajar, hehe. Dari apa yang kami sampaikan, pastikan untuk selalu cek dan ricek ke quran dan sunnah shahih ya buibu. Jika aman, boleh dipraktekkan. Jika menyelisihi, segera tinggalkan dan ingatkan kami juga.

Nuhuuun ❤

🍒Beberapa hal mengenai kegiatan bersama Al-Quran di rumah kami

*Ayeman mulai menghafal quran sejak tiga tahun (blm bisa baca quran)
*Kami pasang murratal hampir non stop. Hafalannya mengandalkan pendengaran saja.
*Kami orangtuanya bukan hafidz hafidzah.. Seluruh kemudahan ini dari Allah semata. kami hanya tinggal mengikuti saja. Ada beberapa hal kecil yg kami lakukan…
*Sebelum lahir, saat berdoa minta anak, kami niatkan agar anak tsb mjd pembela islam, dekat dgn quran
*Tilawah saat hamil dan kegiatan rutin sehari-hari
*Kami mengambil peran utama pengasuhan (jika salah satu ortu bekerja, ortu lainnya di rumah)
*Sejak lahir, krn Ayeman laki-laki, sesering mungkin dibawa ke masjid ikut abah shalat berjamaah. Ternyata sbg bayi, apalagi newborn, Ayeman selalu mjd pusat perhatian. Sheikh dan jamaah sering menyempatkan diri mencium kepalanya dan mendoakannya. Doa dari mahasiswa berkebangsaan arab ga tau doa apa. Tapi doa yg sering kami dengar dlm bhs inggris adalah: May Allah preserve him.
*Tidak ada tv di rumah, sehingga Ayeman sangat tertarik saat dipasangin murratal
*Lama-lama Ayeman punya reciter favorit, jadi kami cari video/audio dan pasang murratal reciter favoritnya
*Jika hafalan sudah keluar dr mulutnya, kita cek dan koreksi dgn lihat quran.
*Main shalat-shalatan, Ayeman imamnya, kita makmumnya (bari ngintip quran kita mah)
*Ikut menghafal bersama Ayeman (walaupun kita mah terseok seok) murajaah bersama, membiarkan Ayeman mengoreksi hafalan kita
*Bermain ‘one ayat game
kita pilih satu surah, lalu, berdasarkan hafalan, gantian baca seayat seayat. misalnya ayat 1 oleh ayeman, ayat 2 abah, ayat 3 ambu, ayat 4 ayeman lagi… dst. yg ga bisa nerusin gugur, yg bisa nerusin paling lama menang. biasanya ambu gugur duluan, hehe.
*Menjauhkan diri dan keluarga dari nyanyian dan musik
*Membuat reward book (tabel hafalan dikasih reward stiker)
*Membuatkan medali dan memberi hadiah (walaupun akhir-akhir ini semakin jarang…)
*Mengajarkan iqro dgn ‘tiket’ warna warni
*Menjelang 6 thn Ayeman sudah bisa baca quran, jadi bisa synchronize antara hafalan dan teks di quran
*Mengajaknya ke kajian atau mendengar kajian di radio. Ayeman senang jika ustadznya menyitir ayat yg dia kenal/hafal
*Memancing dgn kisah2 quran
*Mencari orang yg mau menyimak setorannya (sejak ramadhan lalu, setoran tiap ahad subuh di masjid habiburrahman. akhir2 ini Ust. Abdul Aziz (suami teh Sani Purwanti Sabumi 3) setia menyimak hafalan Ayeman. semoga beliau dan keluarganya dirahmati Allah, aamiin.
*Ayeman mulai belajar iqro rutin sekitar umur 4 thn, skrg di tpa masih iqro 6. di rumah dah mulai quran sejak sekitar awal tahun ini.
*Hingga saat ini Ayeman sudah setor 8 juz. Aku ga berani bilang hafal sekian juz, krn kadang hafalan yg lama perlu refresh lg.
*Saat ini Ayeman sedang menghafal surat Yusuf. menghafal menjadi jauh lebih menyenangkan jika kami ceritakan ttg isi ayatnya.
*Awalnya pasang murratal mulai dari juz terakhir. Awalnya juz 30 diulang-ulang terus, lama-lama surat-surat yg lg jadi favorit. biasanya per surat, ga per ayat.
*Sekarang, untuk surat-surat panjang, murratalnya kami potong-potong. misalnya Surat Yusuf dua halaman pertama diputar ulang-ulang. Setelah dirasa hafal sekitar 80%, maka audionya ditambah dgn bacaan dari halaman berikutnya. Jadi Ayeman mengulang-ulang bacaan dari awal.
*Ayeman suka ikut Abah ke kajian tahsin dari guru bersanad dan saat ini sedang menghafal matan al jazariyyah (puisi ttg tajwid)

***

Tanya Jawab:

Sulifeka:
Abah ambu, waktu pertama kali ngenalin al quran ke ayeman, gmna caranya, kenapa penting belajar dan menghapal quran gtu?

Abah:
Ngenalin quran mungkin bisa dibedain ngenalin bacaan quran, ngenalin baca quran, ngenalin hafalan quran ya, am..

Ambu:
@teh liefka
Karena dimulai sejak umur balita dan waktu itu ayeman belum bisa diajak diskusi, kita sekedar nunjukin interaksi sehari2 kita dgn quran dan kecintaan thd quran. Diskusi ttg pentingnya quran baru ada akhir2 ini menjelang 6 thn.

Abah:
Tapi mungkin yang paling penting sblm ngenalin quran, ngenalin semangat quran di rumah..
Kita ortunya sering ngobrol bahwa kita ingin ayeman attached sama quran
Dari ayeman msh bayi kita sering ngomongin ini
Dan dari dulu kita ga punya konsep pengen anak yang hafal quran. Maklum ambu abahna oge ga hafal banyak. Juz amma pun ngga,
Tapi kita sangat ingin anak kita attached sama quran

*

Erwina:
Ambu, dengan HS sy khawatir anak2 tdk bisa menjadi Muslim yg kaffah, krn dlm bayangan sy itu hanya bisa di dpt dg masuk pesantren, bagaimana solusinya Ambu, jika anak mengambil jalur professional sampai dewasa?

Ambu:
@Uni erwina, kami sekedar bicara berdasarkan pengalaman yaa.
terlepas dari hs atau tidak, tampaknya rumah dan keluarga menjadi basis awal untuk kecintaan thd quran, terutama di masa pra baligh. apapun profesi yg akan ditempuh anak nantinya, sebisa mungkin libatkan diri dalam membentuk kepribadiannya. sungguh, waktu kita bersama anak2 hanya sebentar saja, manfaatkan sebisanya untuk menanamkan nilai kebenaran islam…

Abah:
Kayaknya perlu nanya ustad. Yang coba kami lakukan, sebisa mungkin belajar agama bareng2 di keluarga.

*

Yunita:
Hatur nuhun teh..
Anak saya perempuan umur 2 tahun 10 bulan, 3 bulan ini sudah jalan tahfidz dan baru masuk surah Al Lahab, saya mau tanya kapan waktu khusus untuk ayeman menambah hafalan dan muraja’ah? terus apa harus runut menghafalnya dari surat paling akhir? saat umur ayeman 3 tahun itu apa hanya hafalan nya saja yg diberikan atau sekalian dengan tafsirannya?
Terakhir gimana triknya jika anak bad mood jika diajak menghafal atau murajaah?
Hatur nuhun teteh, punten banyak tanya, moga saya bisa mengikuti jejak teteh dan keluarga.

Abah:
Sampai sekarang, kita belum secara khusus bikin program hafalan ayeman. Kita masih menanamkan prinsip bahwa kita sekeluarga, termasuk ayeman sangat ingin untuk senang dan cinta quran.
Jadi kita belum punya jadwal untuk nambah hafalan, murajaah..

Ambu:
Teh Yunita, barakallah dah sampe Al Lahab ❤
Untuk umur balita, menurut pengalaman kami, apresiasi lebih utama dibandingin memperbaiki hafalan. Biarlah masi salah, yg penting kecintaan thd quran tumbuh terus.
Dulu ayeman ga pake waktu khusus karena hampir setiap saat kita mendengar murratal atau ngahariring bacaan quran. Saat bermain, saat naik motor, setiap saat yg memungkinkan, baca sama2. pelan2 perbaiki kalo salah. Jadi bentuknya ngga formal setoran hafalan.

Abah:
Jadi, terutama ambu, kita sangat concern dgn hal2 yg bisa bikin kita tdk tertarik dgn quran..
Misalnya tv, gadget, pergaulan..

Ambu:
Oh tambahan buat Teh Yunita, kalo ga mood ga dipaksa, tapi krn terus2an, mengaji/denger murratal menjadi semacam ‘penenang’ buat ayeman. rasanya ada yg kurang kalo ga ada bacaan quran.
Waktu ayeman 3 thn cuma hafalan aja teh, paling diceritain dikit isinya sesuai kadar pemahamannya.
Aamiin, semoga keluarga teteh juga bisaaa ❤

Abah:
Hal2 ini yg sy liat sangat diperhatiin ambu, iya ga am?
Hafalan mah insyaAllah bakal ngikutin, mudah2an 🙂
Misal tv, walaupun dulu waktu kita jual tv sblm ayeman lahir, tujuannya bukan supaya hafal quran. Tp ternyata yang kita temui, ga ada tv teh besar sekali hikmahnya terkait attachment kita dgn quran.

Ambu:
Iya bah..
Jangan minder ya teh, da kami juga ga ada apa2nya. Tapi setidaknya, dari sedikiiiit ilmu yg ada, insyaaAllah ada yg bisa diamalkan di keluarga..
Riani: Berarti untuk artinya masi bisa di skip dulu ya ambu?

Ambu:
Teh Riani, iya bisa diskip, tapi kalo dah bisa diajak cerita, menceritakan isi surat sangat2 membantu ketertarikannya untuk belajar/ngapal

*

Mariana:
Audio yg dipake apa ambu? Hardware dan software yang dipake buat muterin murotal tiap hari nonstop. soalnya saya lagi hunting2 audio, hehe.

Ambu:
Audio pake mp3 biasa. akhir2 ini pake ipod. Di rumah dipasang, kalo naik motor/jalan2 pake headset.. Kadang2 pake video yg didownload dari youtube, dipasang di portable dvd player/laptop..

Abah:
Mungkin ambu perlu cerita ketidaksegajaan ayeman ngoprek rak buku dan nemu CD yg gak pernah kita puter..
Mngkn itu awal ayeman senang quran ya, am?! Yang kemudian kita jadi sadar betapa berhargan nya quran di rumah..

Abah:
Mangga ambu we nya yg cerita hehe..
Dan yang paling penting kita selalu memperbaiki niat kita. Kenapa mau anak kita hafal quran? Karena Allah bukan?
Sambil nunggu ambu, ayeman paling seneng sh. Mishary Rasyid, terutama yang beliau baca quran lagi shalat. Yg mp3 audio buat ayeman..
Jadi pekerjaan rutin abah adalah donlot surat yg ayeman kira2 bakal seneng pas Mishary lagi ngimaman, terus di convert ke mp3..
Supaya bisa didenger di mana mana..
Hardware nya sederhana pisan da sekedar mp3 player, karena susah dijepit, trus sy kasih jepitan dan diselotip spy bisa ditempel di baju..
Terus pake headset, jadi dulu pas di Melbourne udah pada tau setelan ayeman ke mana2 hampir ga lepas headset.. Tujuan awalnya mah sama kita pasangin teh supaya ayeman ga bamyak denger yang ga perlu.
Eh ternyata beberapa ayat pada nyangkut jadi hafalan..

Ambu:
Dulu, sebelum hamil kami berazzam bhw anak ini akan dididik untuk menjadi pemuda yg practising muslim. tapi… rupanya kehamilan dan tahun2 awal menjadi keluarga kecil membuat kami lupa akan azzam itu.
Ayeman tumbuh sehat, aktif, capetang, kuat. tp begitu disapih (agak telat, menjelang usia 3 thn) ayeman sering sakit. demam kejang, radang ini itu… membuat kami harus memaksa dia bedrest. hal yg sulit untuk anak yg selalu bergerak.
Karena di rumah kami gaada TV, akhirnya, untuk membuat dia diam di tempat tidur, kami keluarkan dvd player portable kecil…
Tapi kami bingung apa yg mo diputer di dvd player itu? krn, bbrp bulan sblmnya kami baru tobat dari film2 & musik2an sehingga dah dibuang semua.
sementara ayeman dah penasaran bgt dgn benda ini.
Lalu, di antara bbrp cd yg tersisa, ayeman ambil satu cd yg ternyata isinya pelajaran tajwid Abu Rabbani (bonus dari beli quran)
dipasanglah cd itu, dan dalam sekejap ayeman dah hafal strategi tajwid bersama latihan2nya. kebetulan ada juga bacaan surat2 pendek yg langsung dia hafal.
Selanjutnya dia ambil cd lain, yg ternyata cd berisi bacaan juz Amma oleh sheikh Mishary Rashid al afasy, gratisan dr mushalla di melbourne. hafal lagi.
Setelah itu abah mulai rajin download rekaman dari youtube di mana sheikh mishary jadi imamnya. lagi2 hafal. dan begitu seterusnya.
Alhamdulillah…
Ternyata tugas kita cuma perlu taat, Allah yg nunjukin jalan..

Abah:
Dan cd Mishary yg dulu duambil teh kita ga tau punya itu cd, dulu sekedar ambil2 gratisan di mushalla. Dan pas diputer pun kita ga tau itu siapa, maklum memang tidak terpapar qari2.. Sampai kemudian kita sempat ke Habiburrahman pas Ramadan, dan salah satu yg jualan muter Mishary, dan kita jadi penasaran siapa dia teh, ditanya ke si mang jualan, barulah itu pertama kali kita tahu Mishary Rasyid..

*

Ayu Gerhana:
Ambu kalo surat yg didengarkan k Ayeman itu persurat sampai hafal dlu baru di ganti ke surat berikutnya atau gimana?

Ambu:
@Teh Ayu
Awalnya beberapa surat juz amma diulang2 sekaligus. kalo dah ada surat yg dia suka, misalnya an naba, selanjutnya itu yg diulang2.

Abah:
Menambahkan yg ambu bilang, kayaknya peran abah ambu nya ga banyak, karena kasih sayang Allah saja. Mudah2an kita bisa syukur, supaya Allah tambah nikmatnya ^_^

Ambu:
Kalo naik motor pake headset ini ditempelin di helm..

*

Wafaa:
Sebenernya speechless teh.. Sepertinya saya aja sebagai ortu yg belum punya ‘ambisi ke anak seperti abah ambu’. Efeknya jd ‘menyalahkan lingkungan’ ngga bisa sebegitunya ke anak. Anak jd udah tau lagu,film.. Dan jadi lebih susah ke hafalan..
Jadi bingung mau nanya apa..
Alhamdulillah udah banyak tercerahkan baca cerita abah ambu..

Ambu:
@Teh Wafaa
InsyaaAllah, walopun lebih sulit, tapi tetep bisa. selangkah kita berjalan menuju Allah, Allah akan berlari menuju kita.
Kadang kita merasa patah arang dan sudah terlanjur dan gatau gimana lagi caranya. lurusin niat, tetep minta sama Allah, Allah akan kasi jalan. pasti.
Kata ustadz Bilal Philips:
If you fix your relationship with Allah, Allah will fix everything else for you.
Jangan sedih teh, janji Allah itu pasti.

Abah:
Ibu wafa, kami mah ga punya banyak ambisi da ke anak, iya kan am ya? Kami sedang memaksa diri untuk belajar islam, termasuk pendidikan anak. Selebihnya, sudah kita mah pengen pasrah aja…

Viki:
Sy Ada pengalaman dl dgrin nya g beraturan sequraneun ke shafiyya dr bayi, tanpa didampingi. Diabur sina dengerin sendiri.
Skrg malah bingung. Stlh shafiyyanya bs ngomong (2th 9bln) pabaliut keluar ayat2 nya. Hrs dikumahakeun. Dikonsistenin per surat aja dengerinnya gitu ya. Lebih tertarik sm surat2 & doa dibanding diajakin blajar hijaiyah / iqro. Ayah Bunda na tafakur kudu dikumahain sdgkan kita nya ge terseok2 br mau belajar jg..
Pertanyaan lain ttg nonstop murotal. Itu Teh bner2 24 jam Ambu? Dgn surat2 yg diulang2 itu? disettingin dulu surat yg mau didengerinnya,biar diulang2?
Sama abah Ambu.. Suka kajian dimana bawa ayeman?

Ambu:
@Teh Viki
Biasanya setelah hafal baru ditawarin surat lain. kasi surat yg shafiyya lagi suka. gpp hijaiyah/iqro nanti ada masanya, insyaaAllah.
Nggak 24 jam sih tapi most of the time pas kita bangun. Pas ada adzan dan waktu shalat, atau dengerin kajian di radio, murratal berenti dulu.
Di perjalanan, jalan2 pasang murratal. pasang surat yg ayeman minta.
Kajian seringnya yg deket aja teh, jumat sore di Darul Ihsan Telkom University Gerlong, Masjid Al Ikhlas Gerlong Permai, kajian belakang rumah, kadang ikut tabligh akbar.

Viki:
Mun lg suka nya surat nu panjaangg.. Biarin dulu sampe hafal? Jgn ngeclok2?

Ambu:
Iyaa biarin aja teh. mereka menikmati itu.
Kadang kita mergokin ayeman lagi ngaji sendiri siga nu nikmaaaat teh, sambil memandang ke luar jendela.
Kalo lg rungsing atau gelisah, pasangin murratal atau ajak recite sama2, nikmat pisan, teh. momen yg berharga, gatau sampe kapan bisa gini…

*

Rikma:
Assalamu’alaikum warahmatullahi ambu..abah..
Untuk benar2 cinta alquran, apakah tv memang harus ditiadakan dr rumah?
Saya agak sulit menyampaikan pendapat pada suami (suka takut duluan..haha jd curhat). Bagaimana cara yg paling tepat untuk mengajak suami bersemangat mempelajari alquran ya ambu..abah?
Selama ini..saya baru kasih contoh aja..tanpa ngajak n ngobrol dg suami..
Tiap abang fariq mau bobo, saya bacain hafalan2 saya plus artinya sampai abang bobo
Saat abang bangun, saya bacain hafalan baru saya..
Saat main, kadang saya bacain hafalan baru juga..

Ambu:
@Teh Rikma
Kami tidak bilang ‘harus’, tapi dari pengalaman kami, ketiadaan tv telah sangat membantu ‘mengisi’ kami sekeluarga dengan kegiatan yg lebih bermanfaat.
Mungkin karena tv menyedot sangat banyak perhatian: mata, telinga dan pikiran.
Sementara dgn audio… kita bisa mendengar sambil ngerjain yg lain, dan kalo diulang2 tau2 sebagian kita hafal sendiri.
Suami, sebagai makhluk lelaki yang ajaib memang ga suka dikasitau begini begitu. abah juga nih, dulu clueless ga nanggapin waktu ambu ngeluarin wacana homeschooling. kasih data, teh… otak mereka lebih suka data.
Teh rikma bacain buat bang fariq udah ok bgt masyaaAllah. abang akan terbiasa dg apa yg dia dengar plus bonding yg kuat dgn ibunya. mahal bgt lho momen ini. terusin ya teeeh..

Abah:
Ibu rikma, memang luar biasa ya tv teh. Saya lahir dan besar dengan tv, beda dgn ambu. Jadi pas ada wacana ga ada tv, wah itu berat pisan buat saya. Dulu pas perpisahan dengan tv, saya nonton tenis hampir semalam suntuk, setelahnya bbrp tahun saya jam 2-3 pagi pergi ke pos satpam buat nonton bola. Sangat berat..
Tapi kemudian Allah berikan hiburan yang lain: dengerin quran, denger dan liat ayeman recite quran sambil kerung2 karena menkkmati bacannyq, dengdr ayeman baca quran sampai ketiduran. Ahh tv ga ada apa2nya..

Abah:
Bilangin juga ke suaminya: Abahnya ayeman dulu kenal semua pemaib psrsib, pergu ke rumah pemain persib dikasih kaos, spatu, masa kecil maen bola tiada henti, di sma2 pada kenal sebagai jurig lapangan bola, kuliah jadi tim himpunan, terus jadi manajer tim bola himpunan, di luar kampus ikut tim bola, piala dunia nontin gak pernah lewat.
Diemut emut asa lebar eta ratusan, ribuan jam yang sudah saya habiskeun..
Dari ratusan, ribuan bahkan mungkin ratusan ribu jam eta tidak ada yang nyangked jadi apa2, ga nambah kaya, ga nambah pinter, komo nambah hafalan quran mah… asa ngga…
Sedihnya saya gada tv gada apa2nyq dengan ssdihnya saya pas kebiasaan ayeman recite quran ilang.

*

Fe:
Iri bangeeett ambu, abah dan Ayeman.. Pengen pny keluarga yg bs konsisten (muriding, cirambay).. Niaat udh gede bangeeet tp blm terealisir aja.. Hrs dibenerin Ayah, ibu, kake neneknya dl.. Apa gmn.. Ayah, kake, neneknya tv non stop.. Anak2 sdh terlanjur suka nntn TV, sy berjalan sendiri ternyata susah (merasa tak berguna, kadang menyerah, pasrah) nangiiis sejadi2nya ini..

Ambu:
@Teh Fe
Di mata kita memang tampaknya jalan buntu, yaa. tapi buat Allah mah gampang aja. kembali lagi, minta sungguh2 sama Allah, tar ada jalannya, insyaaAllah.

Irna:
Ada rekomendasi data apa saja yg harus diperlihatkan ambu?

Ambu:
@Teh Irna, proposal yg mau diajuin apa?
Kalo pingin ngajak konsisten sama2 jadi keluarga qurani, cari contoh yg bisa dirujuk. Misalnya keluarga musa, bgmn orang tuanya bersungguh2 dan keberhasilannya selama ini. sodorin data ini ke suami.

Abah:
Karena topiknya berubah jadi percirambayan, cerita dikit ya, ibu2..
Jadi pas kita kemudian terpapar quran di rumah, diawali dgn ayeman ga sengaja ambil cd di rak, setelah itu, kita takjub dengan perbuatan Allah pada ayeman. Dalam bbrp bulan ayeman hafal hampir setengah juz amma, terus mulai surat yg agak panjang annaba sd alinfithar, terus surat di luar juz amma, alqiyamah. Dan karena sy ngantor, tinggal bagian enaknya aja. Pulang kantor, dengerin ayeman setir surat baru. We really took it for granted. Terus tibalah waktu yg kita tahu bakal harus kita lalui..
Yaitu ambu harus nerusin sekolah stlh cuti 1 tahun. Jadi kita bertiga ke Australi lagi November 2013, ayeman 3,5 tahun.
Dan dimulailah tantangan baru, perubahan besar . Di ostrali, ambu harus ke kampus tiap hari pagi ampe sore, jadinya abah nu sama ayeman di rumah pagi sampe sore. Ini berat pisan buat kami. Terutama buat saya. Soalnya ga punya clue sama sekali gimana ngurus anak kecil 3.5th, di negeri batur deuih.
Jadi yg sering sy lakukan saat eta, supaya ayeman anteng, saya bawa ke taman, ke perpustakaan, dan main terus di luar rumah
Terus awal tahun 2014, ayeman mulai bisa masuk kindie di sana, jadi ada kegiatan tambahan 15jam seminggu . kami seneng ayeman udah mulai kerasan di sana.
Terus ga tau gimana, sy terbersit untuk ngecek hafalan ayeman sbelumnya, yang sudah lebug dari stengab juz, plus bbrp syrat panjang, dan ternyata … hilang semua..
Iya hilang semua. Saya coba minta ayeman nerusin surat qiyamah, hampir gada yang bisa, coba 3 qul juga ga lengkap, jauh lebih banyak sekali yang ga ingetnya..
Pas ambu pulang dari kampus, diobrolin we ka ambu. Dan dicoba lagi memang pada lupa. Saya tahu ambu sedih. Terbayang ketika ayeman dipegang ambu di Bdg, hafalannya pesat, pas ku abahnya bbrp bulan langsung ilang. Kalau ambu sedih, abahnya jauh lebih sedih. Saat itu di depan ambu dan ayeman, abahnya ayeman cuman bisa diem sambil main2 dan nyiapin makan malem, walopun sbtlnya itu sedang sangat hancur hatinya. Sedih, asa dosa ka ambu…
Pas waktu magrib, sambil nyapedah ka masjid, cirambay sejadi jadinya si abah teh, ngadu sama Allah. Ternyata baru sadar kenikmatan anak seneng quran teh sedemikian gede, dan pas ilang baru terasa sakitnya..

*

Whindy:
Sekarang ayeman lg apa? ketika perhatian ambu n abah sm kita2?
Kalo anak sy skrg 2y8m kadang suka males2an disuruh ngikutan baca Alquran,
malah suka bilang, “Mi ga mau baca qur’an, maen aja”
Pernah ga ayeman melewati masa kaya gitu?

Ambu:
@Teh Whindy
Lagi tidur teh whindy ^_^
Rasanya nggak, teh… Mungkin krn awalnya kami nggak nyuruh ayeman ikutin baca quran. kami pasangin aja murratalnya dan biarkan dia main. sampe lama2 pasang murratal jadi kebiasaan dan tertarik ngikutin….
Oh ya, dulu salah satu tujuan kita beli headset buat ayeman, supaya dia denger quran di jalan DAN ga denger orang2 yg suka mengumpat kata kasar di jalanan.

Viki:
Ambu.. Headset lgs ketelinga gt gpp buat balita?
Tiket2an mulai umur brp ambu?

Ambu:
@Teh Viki, ayeman pake headset mulai 4 thn, tp ga keras2 pasangnya.. Gatau gmn mnrt dokter THT, belum pernah nanya…
Tiket2an mulai 4 thn

*

Lis:
Bismillah.
Assalamu’alaikum abah ambu,
Mengenai penggunaan tiket iqro itu caranya bagaimana? Sy ingin memotivasi hawa u membaca iqro, dulu awal² masuk paud usia 2,5 tahun dia semangat sekali u membaca iqro bahkan sebelum diminta gurunya dia sdh siap duduk disamping gurunya sambil baca iqro, Alhamdulillah sebenarnya u huruf hijaiyah dari usia 2 thn hawa sdh tau dan hafal tp tdk menggunakan iqro, saat di paud memakai iqro dan disuruh menyebutkan huruf² hawa tdk spt anak² lainnya yg khusyu melihat ke bukunya, setiap mau menyebutkan huruf dia selalu melihat wajah gurunya dulu, jd membuat gurunya tdk nyaman, dan meminta hawa tdk berbuat begitu, bbrpkali begitu trs sampai ada ortu lain yg komen “budak eta mah ningali beunget wae” sambil ngetawain. Setelah itu hawa jd ga mau baca iqro lagi. Ngikutin teman²nya yg lain yg suka susah klo disuruh baca, parahnya dia mah jd sama sekali ga mau..

Ambu:
@Teh Lis
Cara pake tiket iqro ala kami begini: satu set tiket sama dgn satu halaman di buku iqro. kami ga minta ayeman baca semua sekaligus. pagi hari, kalo dia minta sesuatu, misalnya minta roti, kami bilang, “hmmm buat roti bayar 3 tiket, yaa…” lalu dia baca tiga tiket. ngajak main, minta tiket. begitu seterusnya sampai tiket hari itu habis. satu set tiket biasanya diulang2 3-4 hari sampe bener2 lancar.

Moderator:
Oh, jadi bener seperti tiket yang disobek gitu ambu?

Ambu:
Tadinya pake tiket sobek tp repot.
Akhirnya nggak disobek, cuma dikasi batas aja (hanca/bookmark). kan set tiketnya masih perlu 3-4 hari lagi.

*

Irma:
1. Ambu klo tiap hari pk earphone apa ada efek sampingnya?
2. Apa ayeman suka nonton film kartun?
3. Untuk mengajarkan baca alquran lebih baik iqro atau belajar cepat yang banyak ditawarkan sekarang?

Ambu:
@Teh Irma
1. Sejujurnya gatau ttg efek samping, lom pernah nanya dokter tht. tp ayeman pake headset pas pegi2 aja, satu atau dua kali seminggu.
2. Nggak, teh, kan ga ada tipi teaaa.
3. kami pake iqro, blm pernah tau ttg metoda2 lainnya. gapapa agak lama pake iqro, menambah interaksi kita ngajarin anak biar nambah pahala, hehe. ohya, sejak iqro 5, di rumah ayeman mulai ngaji quran. di tpa nerusin buku iqro…

Moderator:
Pernah baca sih sebaiknya kalo pake earphone jangan lebih dari 30 menit, termasuk orang dewasa. Tapi lupa sumbernya dari mana..
Mungkin nanti bisa digugling lagi ya buibu..

Irma:
Apa pernah minta nonton ato melihat di laptop ato hp?

Ambu:
@Teh Irma lagi
Pernah teh.. Ayeman punya screen time (untuk penggunaan komputer/laptop/tab/hp) 30 menit sehari. yg kita punya cuma sekitar tontonan video shalat, ceramah, video edukasi pendek yg download abah/ambu, rekaman kita2. jadi kami dah tau keamanan konten nya.

Abah:
Bantuin ambu jawab ya. Metoda baca quran kita tidak tahu banyak, hanya tahu iqra, terutama karena dulu kita di Melbourne, ga banyak terpapar metoda2. Yang kami fahami dan inginkan, kami ingjn punya kontribusi ngajarin ayeman baca quran. Jadi kami berkomitmen nyediain waktu, teknis mah biasanya insyaAllah Allah tunjukkin yang paling pas dengan anak kita..

Irna:
Nyambung sama pernyataan teh wafa dan pernyataan abah tentang menjauhkan dari hal2 yg membuat tidak tertarik pada Al – Qur’an,
Ayeman mengenal dunia luar (bergaul dg tetangga dll) sejak usia berapa Ambu?
Saya jadi bingung, di sisi lain khawatir anak gak bisa bersosialisasi (lihat sekarang dusunan pisan, 25m), tp di sisi lain jadi khawatir terpapar pergaulan yg tidak sesuai visi misi keluarga dan takut pengennya main sama temen2nya terus.
Ada saran Ambu, Abah?

Ambu:
@teh Irna
Iya teh.. Di Melbourne ayeman berteman di sekolah (sblm hs) dan di lingkungan rumah, kampus abah ambu, dan masjid.
Di bdg juga berteman di tpa dan masyarakat sekitar. sejauh ini ayeman masih di bawah supervisi abah ambu. kadang ada hal yg harus kami batasi, bahkan saat kumpul keluarga besar. misalnya mengalihkan pandangan saat sepupunya yg baligh pake baju yg terlihat auratnya.
Kami berusaha dan berharap ini dapat membentuk kepribadiannya dalam memilih teman di masa mendatang.
A good friend is someone who mentions Allah to you and who mentions you to Allah ❤

Viki:
Nyambung Teh Irna, jd pgn tanya jg soal keluarga besar, kadang visi misi keluarga inti walau udh disampaikan, kalau ada keluarga yg blm sekufu, anak msh dikasih liat jg gadget game +, tontonan princess..

Ambu:
@teh Viki
iya, kami alihkan teh… lalu kami bahas di rumah. alhamdulillah ayeman mengerti…

Nurul:
Ambu abah.. Saya membiasakan murojaah ke anak saya(hilmy 5thn) tp saya kesulitan karna moodnya yg sering berubah,gampang bosan,jadi klo ngapalin satu Surat bisa berhari2.ada tips dari ambu ngga biar saya bisa bimbing murojaah hilmy dgn baik?

Ambu:
@teh Nunu
Concern utama kami pada ayeman adalah mencintai quran dulu, jadi kami tidak punya target hafalan yg dikejar. jadi, kami ikuti moodnya. perdengarkan terus murratal saat dia main, belajar, apapun. ulangi baca bersama2 sambil bermain tanpa suasana menguji, pelan2 perbaiki bacaan nya. itu yg kami lakukan, teh…

***

Moderator:
Alhamdulillah..
Semoga sharing hari ini bisa menambah semangat kita untuk selalu mencintai Al-Quran, dan tak lupa menularkan kecintaan ini kepada anak2 kita.

Mau sedikit cerita, pertama kali ketemu Ambu dan Ayeman waktu kami mau berkereta ke Cicalengka. Waktu itu Ayeman pake headset. Dalam hati, “Woow, gaya.. Lagi dengerin lagu apa ya?”

Lalu pas ditanya sama ambunya, ternyata Ayeman lagi dengerin surat Al-Qashash. Begitupun saat berkunjung ke rumah beliau. Lantunan ayat-ayat Al-Quran terus terdengar mendayu, membuat hati terasa tenang.
Semoga bisa terus menginsipirasi dan saling mengingatkan
Hatur nuhun Abah dan Ambu Ayeman atas sharingnya hari ini, semoga menjadi amal jariyah.
Kita tutup kelas hari ini dengan bacaan hamdalah, istighfar, dan doa akhir majlis.

Ambu:
Aamiin. Hatur nuhun pisan buibu, nuhuuun moderator yg banyak ^_^
Hayuuu sama2 memperbaiki diri yuu.
Abah ambu undur diri
Alhamdulillah
Astaghfirullah
Subhanakallahuma wabihamdika asyhadu ala illaaha illa anta astaghfiruka waatubu ilaik.
Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh.
🍒🍒🍒

Setelahnya…
Perlu kami ingatkan kembali bahwa kami adalah orang tua biasa-biasa seperti buibu semua. Jikalau memang ada kebaikan pada keluarga kami, itu kemudahan-kemudahan yang datang dari Allah semata.
Sedangkan kesalahan tentu banyak. Mohon dimaklumi, kami pasangan ortu yg masih kurang elmu dan perlu banyak belajar, hehe. Dari apa yang kami sampaikan, pastikan untuk selalu cek dan ricek ke quran dan sunnah shahih ya buibu. Jika aman, bole dipraktekkan. Jika menyelisihi, segera tinggalkan dan ingatkan kami juga.

Nuhuuun ❤

Notulen: Asri

〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰
🔅🔆🔅SABUMI🔅🔆🔅
〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰

👥 FB Group:
Sabumi (Muslim Homeschooling Bandung)
💻 Blog: sabumibdg.wordpress.com

Sabumi is part of HSMN
👍FB fanpage:
Homeschooling Muslim Nusantara
🌐 web:
hsmuslimnusantara.org
📷 instagram: @hsmuslimnusantara
🐤 twitter: @hs_muslim_n

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s