Homeschooler Story · Parenting

Tarbiyatul Aulad for Beginner (sesi 2)

🌟 Resume Tarbiyatul Aulad for Beginner (sesi 2) 🌟
Jumat 17 Juni 2016

Narasumber : Teh Dyah Wulandari, biasa disebut juga ummu uthara (ummar, thariq, raffa), dan suaminya Bapak Ganjar 

Notulen : Dessy Afriyani

Moderator : Team Admin Sabumi

📌 Teh Afina: 

Teh dyah nampak sangat menikmati ya.. semoga saya juga bisa menikmati mendidik anak.

Pertanyaan saya maaf kalau gak nyambung sama tema.

1. Apakah anak2 teh dy main juga sama anak2 di sekitar rumah?? Kalau iya apakah dibimbing mainnya? Misalnya kita nemenin dan mengarahkan mainnya mereka. Karna lingkungan sekitar rumah juga pasti mempengaruhi anak2 kan ya teh.

2. Trus adakah tips kalau anaknya aktif, bagaimana ya tips nya supaya bisa duduk diam mendengarkan? Anak saya Rara (27bulan) lumayan aktif dan rada susah duduk diem. Nonton video juga sambil naik2 kursi, maju mundur, dsb.

3. Teh dy rumahnya dimana?? 😁

✏ Teh Asri: 

Tedy di cicalengka teh.. hehe bantu jawab no 3

✏ Teh Dyah: 

Iya Teh Afina..

Alhamdulillah Islam menjadikan posisi wanita begitu tinggi sehingga dia bisa memilih memasuki syurga dari pintu mana saja yg dia kehendaki nanti.

Rasulullah saw menyebutkan ciri-ciri wanita shalihah dalam hadits yg diriwayatkan oleh Abdurrahman bin Auf ra.

“Jika seorang wanita menjaga shalat lima waktu, menjaga kehormatannya dan menaati suaminya, niscaya dia masuk syurga dari pintu mana saja yg dia kehendaki.”

Kelihatannya mudah ya.. Rasulullah saw tidak menyebutkan berbagai amal yg biasa dilakukan seorang wanita dengan bantuan orang lain, misalnya berhaji -yg harus disertai mahram- atau bersedeqah yg notabene harta suami. Tidak! Yg dijadikan Rasulullah saw adalah kunci syurga yg bisa diraih sendiri oleh si wanita.

Qodarullah masa-masa produktif saya (jika diberikan kesehatan dan usia) mgkn akan dihabiskan bersama anak2 ini..

Semoga ada diantara waktu2 ini yg bernilai pahala di sisi Allah ❤

Alhamdulillah tetangga nya sm mertua, ustadz dan masjid 😁

Biasanya kl mau main selalu ditemani Teh.. Saya blm ngasih Umar main tanpa pengawasan.

Alhamdulillah ada adiknya yg hampir sebaya jd ga kesepian 😁

Sependek pengetahuan saya yg mmg cetek ini..rentang konsentrasi manusia cm sekitar 15′ apalagi anak-anak yah..

Mudah sekali perhatian nya teralihkan. Untuk mengajarkan sesuatu ke anak penting juga kita tau gaya belajar nya. Bahasa pendidikan nya mah, modalitas belajar.

Audio

Visual

Kinestetik

Biasanya dari ke 3 Ini ada yg paling dominan dan saling menguatkan.

Nah kita sebagai fasilitator pendidikan bantu anak menyerap informasi sebanyak-banyaknya dg kondisi modalitas belajar ini.

Yang disebut happy learner ketika kita bisa bantu anak tetap belajar meski tidak harus semua duduk manis. Ada yg seneng belajar sambil loncat-loncat.
Ada yg very talk active learner.

Ada yg inget warna sampul buku doang.

Fakta ini menunjukkan bahwa hanya sekitar 30% anak yg bs menikmati proses belajar dg melihat. Atau kita sebut membaca. Sisanya ada yg cocok dg metode mendengar atau talaqqi. Biasanya utk pelajaran agama kita pake sistem ini. Mendengar ustadz berceramah.

Atau yg belajar nya harus selalu observasi. Melibatkan semua indera nya. Terutama motorik kasarnya.

Mgkn Beliau tipikal kinestetik.

Ga masalah sebenarnya bagaimana gaya belajar anak, yg harus jadi perhatian kita adalah bagaimana proses myelinasi ini maksimal. Anak menyerap informasi dari aktivitas belajar ini.

Jadi jangan buang waktu dg “memaksa” si kinestetik duduk manis utk mendengar kita bercerita. Tapi dirinya malah bosan dan ga menikmati proses belajar ini.

Ada banyaaaak sekali cara mereka utk belajar.

Nikmati prosesnya ya Bu.. Enjoy it 😘

✏ Teh Liza:

Hehehe anaknya teh afina anaknya saya banget…

Ngga bisa diam. Tp itu by process kok bun, Pelan-pelan kalau usia bertambah akan beda lagi biasanya cara mereka memproses cakupan ilmu yg diberi. Ada dominannya. Tp nanti ketika sudah kelihatan kesukaannya dimana, biasanya anak akan lbh perhatian kepada kegiatan tsb. Begitu ya teh dy?

✏ Teh Dyah: 

Nah itu banget Teh Liza 👍🏻

Dulu waktu anak baru satu bawaannya baper..

Khawatir.

Kok anak saya?

Yg lain udah…

Kok ini ga bs.

Saya lbh milih menahan prasangka.

Umar itu baru lancar bicara sekitar usia 3,5 tahun Bu 😭

Saya sempet takut speech delay itu.

Komunikasi cm nah noh nah nah..

Ada kekhawatiran…

Tapi saya terus ajarin macem2. Bacain buku.

Meski tanpa respon seperti yg diharapkan..

Dan ketika lisan mungil nya bisa lancar menyampaikan maksudnya…

Masyaallah..

Gening ikhtiar saya ga sia-sia.

✏ Teh Astri: 

Wiiih, tercerahkaaan…

fatih (19 bulan) termasuk kinestetik nih. Senengnya jalan2 😅

Boro2 bisa duduk manis sambil dibacain buku. Dulu suka baper, kenapa sih ga kayak anak lain yang bisa anteng pas dibacain buku. Tapi pada akhirnya, emaklah yang harus lebih mengerti anaknya. Dan seperti kata teh Liza dan teh Dyah, semuanya berproses. Sekarang alhamdulillah dia udah mulai memperlihatkan ketertarikannya sama buku. Dia yang ngambil bukunya sendiri dan minta dibacain (kalau lagi mau), kalau ngga ya dia bakal milih main bola di halaman sih 😁.

Nikmatin prosesnya yaa #selfreminder #selftalk

✏ Teh Dyah: 

👏🏻👏🏻👏🏻👏🏻 tah eta tewi

Jangan bandingkan proses perkembangan (kita atau anak pun) dg orang lain.

✏ Teh Astri: 

Emak kudu setrong, wkwkwk..

Kuat hati

Kuat iman

Kuat fisik

Kuat mata

Kuat kuping

😝😝

✏ Teh Dyah: 

Dan penting jg utk memulai.

Jangan tunggu nanti utk mulai mengenalkan anak dg buku.

Kl disini bertahap, bayi dikasih buku bantal.

Lanjut ke board book.

Lanjut ke buku art paper.

Betul kata Teh Liza td..

Semua bertahap dan anak akan kasih kita sinyal bahwa kebutuhan mereka meningkat, keinginan mereka bertambah.

Kita akan terkagum2 dg kekuasaan Allah ini ✨

Selain itu harus bs narik perhatian anak juga.

Ajak belajar diawali dg circle time, senam, berkisah. Bisa jg pake media belajar sederhana yg menarik.

Aktivitas nya sama.

Melukis bulan dg tepung.

Tapi konsentrasi pelajaran utk umar dan thariq berbeda.

✏ Teh Liza: 

Kalau masalah bicara, sepanjang pengetahuan saya masa toleransi itu sampai 3 th kok bunda rindu. Sebelum itu kita jgn buru2 diagnosed kalau anak terlambat bicara. Itulah pentingnya punya ilmu, serius ini sayah, karena menghadapi badai mom’s war itu berat jenderaaaaaall

✏ Teh Astri Madjid: 

Lingkungan kadang2 mempermasalahkan sesuatu yg bukan masalah, yaa. 

peureum we. antep. sungguh berbeda antara kritik tanpa dasar dan saran yg membangun. 

fokus. proses itu mahal, jalani dengan ikhlas dan nikmati… 

hasil bukan urusan kita. tenang we, dah ada yg ngatur. udah ada takdir, tertulis di lauh mahfudz. 

enjoy your children, beautiful mother… ❤

✏ Teh Liza: 

Nuhun ambu ❤

Serius loh gengs.. buat yg masih punya anak gembil-gembil kecil-kecil imut-imut kaya kita, supporting group yang amar ma’ruf nahi munkar itu sebuah kebutuhan.

📌 Teh Rindoe: 

Boleh diluar tema? Kmrn kan judulnya pelajaran ya.. Sy mu tnya ttg anak hs minder apa ngga gitu.. Hhe, jdi langsung nanya ini teh

✏ Teh Dyah: 

Umur brp td Teh putranya?

📌 Teh Rindoe:

Anak sy umur 4y6m. Tp udh ngobrol kaya ibu2 rumpi..mksd prtnyaan sy klo udh sahih ber hs tar sy ajarin qayla jawab apa sama org lain.. Gicu

✏ Ibu Ida Nuraini: 

Proses masih panjang..raihan ngomong lancar umr 3,5th..sampai sekarang klo ngomong gak bisa berhenti. Kalau udh berdebat apalagi soal politik, dalil, emaknya nyerah..:D

Eh bukan berdebat, tepatnya diskusi. Kalau menurut sy yg udh py anak akil baligh dan baligh, ngasuh anak itu kaya naik roller coaster. Klo pengalaman sy, anak dari bayi sampai usia 6th, ngeyelnya msh bisa dihandle. Mulai usia 7th, ngeyel dan berulahnya bikin emak mesti ngecharge ilmu terus. Itu teh berlangsung hingga usia 11th. Itu klo bondingnya kuat dan anak gak py sampah emosi sm ortu. Klo punya bisa sampai usia lebih dr 17th.

Usia 11th sdh mulai kelihatan karakter anak yg menetap, emak boleh agak sLowly mesti msh tarik ulur ini berlangsung hingga usia 16th.

Usia 16th, karakter anak sdh benar2 menetap, itu teh yg benernya..sehingga ortu bisa plong pas melepas anak utk mengembara mencari ilmu.

Yg punya anak masuk usia 7th, siapkan mental dg sebaik2nya…pertaNyaan seputar tauhid, benar2 tajam d usia ini.
Rara lagi dlm masa fase ini, yg sebelum 6th, tertib polanya, sekarang sdh bisa membuat pola sendiri, menguji mental emak.

📌 Teh Eka:

Sejak usia berapa kita bisa tau gaya belajar anak?

✏ Teh Dyah: 

Secara prinsip, kita semua bisa mengakses ketiga modalitas belajar ini namun nantinya ada yg lbh dominan.

Pada prakteknya, semakin dini interaksi belajar kita dg anak maka akan semakin dini ditemukan mana yg lbh dominan.

Hal ini jg berkaitan dg pengenalan kita terhadap diri anak.

Ketika kita menyadari secara penuh bahwa mereka istimewa, mereka unik, mereka limited edition..

Maka semakin siap kita mendampingi anak.

Di sekolah formal, modalitas belajar ini harus dikuasai guru -harusnya 😁- tapi realisasinya tetep aja anak yg loncat2 dianggap ga belajar.

Sebenarnya sebagai orang tua kita diuntungkan sekali dg kondisi menunda anak ke sekolah, seperti yg saya sampaikan di awal, ini memberi keluarga kita kesempatan utk saling mengenal siapa dan bagaimana diri kita sebenarnya. Penting jg bagi kita utk sesekali melihat ke jendela, di luar sana, ratusan tahun lalu ketika Islam memimpin 2/3 dunia, pendidikan ketika itu dijunjung tinggi.

Dan sungguh, yg pertama diberikan para orang tua sebagai i’dad (persiapan) bukan diajarin calistung.

Tapi diajarin al quran.

✏ Teh Liza:

Masyaallah tehdy..

Kadang2, dari pengamatan keseharian orgtua itu udah sangat tepat ya tedy. Cuma seringkali orgtuanya ngga pedean dan membutuhkan tes minat bakat, tumeksyur. Padahal penilai paling akurat teh orangtua, semakin banyak interaksi dengan anak–semakin akurat penilaian. Entah penilaian terhadap gaya belajar, minat anak, endesway endebray.

✏ Teh Dyah:

Dari gaya berinteraksi dg Al Quran bisa ngebantu apa sih modalitas belajar anak saya ini. Ada yg denger sekali langsung nangkep. Ada yg nutup mata sambil ngulang2. Ada yg baca satu ayat sampai 50x

Ya Allah Teh Liza…

Iya banget

Lucunya justru sebaliknya, ortu ga tau siapa dan bagaimana anaknya. Sok da kita yg tau anak ga mau kotor. Anak yang berantakan. Semakin kita mengenal anak, semakin siap kita dan anak utk belajar. Santai aja gitu.

📌 Teh Putri:

Bersyukur bisa diketemukan di grup ini nuhun teh Deasy,saya yakin every mom has her own battle salam semangat teteh sadayana,pertanyaan saya:

Untuk mengajarkan life skill apakah perlu pakai rewards?misal bantu umi cuci piring nanti dapat apaa gitu (umur 7,5 th,6th dan 3 th anak yg sdh diberi tugas)

✏ Teh Dyah:

Practical life skill ini diajarkan di tiap fase usia dg konsentrasi kesulitan berbeda tiap fasenya.

Fungsinya supaya kelak anak2 menjadi manusia yg mandiri, kuat mental dan survive.

Dan secara khusus dalam Islam, keterampilan ini kelak supaya anak memiliki kecakapan yg bs menjadikan mereka independent.

Utk reward dan punishment nya sendiri diawali dg proses pengenalan dl. Dengan metode ambak.

Apa manfaatnya bagiku?

Kenapa saya harus simpan pakaian kotor ke tempat nya?

Utk yg 3 tahun

Kenapa saya harus bs mengepel lantai?

Untuk yg 6,5 tahun

Dst dst

Lbh banyak ke mengoptimalkan waktu dan memaksimalkan produktivitasnya. Ini jg nantinya berhubungan dengan endurance nya dlm belajar.

Kesabaran, ketelitian, fine motor skill semua diasah. Seneng kan ya liat anak yg produktif..
Da saya kl liat anak yg cineten gitu sok cangkeul hate.

Reward berupa pujian. Blm ngasih apa gitu berupa benda. Blm kepikiran. Sejauh ini, utk umar mah kesuksesan dia melakukan aktivitas menyelesaikan kebutuhan sendiri udah bikin seneng Teh.

Reward dan punishment nampaknya bs berbeda tiap keluarga.

✏ Teh Liza:

Disemua hal, konsekuensi harus secara sadar ditanamkan. Tidak begini konsekuensinya ya begitu.

✏ Teh Dyah:

Nah iya Teh Liza, ambak ini lbh ke konsekuensi bukan punishment.

Dan kl bs cari konsekuensi nya yg sejalan. Misalnya, kl baju kotor dibiarkan berantakan maka rumah kita akan terlihat kotor. Mgkn jd sarang nyamuk, kecoa dll. Jangan sampai ngasih konsekuensi yg ga nyambung, sok kl ga nyimpen baju kotor ke keranjang, ga dikasih jajan. Hubungannya apa? Begitu kurleb. Mohon maaf ya. Utk lengkap nya bisa buka Tarbiyatul aulad 😘

Punishment saya tanamkan utk hal2 yg berhubungan dengan hak Allah, hak Rasulullah saw dan akhlaq islam.

Abinya umar pernah ngasih pinjem hp. Dengan catatan ga boleh nyalain koneksi.

Eh sm umar dinyalain dan dipake donlot upin ipin.

Umar dihukum dg berdiri satu kaki di pojokan.

Sambil diceritain kisah Rasulullah saw yg digelari al amin. Juga ttg Hudzaifah bin Yaman yg menjadi kunci pemegang rahasia Rasulullah saw.

Pandai menjaga amanah.

Diceritain kisah Kaab bin Malik yg taubatnya diterima Allah dan diabadikan al quran.

Tapi umar sambil terus weh nangis..saya jg ga tega..
Tapi kami temani.

Saya sbg ibu sebenarnya ga tega 😭

Pernah terlintas, ieu abina meni tegaaa 😫

Pengen nya udah aja umar ga usah dihukum segitunya.

Saya tanya umar nya..

“Abang gpp?” (sambil ngusap airmata nya)

Umar:

“Gpp mi, abang salah udah ga amanah”

Huhuhu tambah 💔 hati saya.

Tapi abinya ga bergeming.

😶

Saya bilang lg:

“Yang sabar ya..ini cara yg harus abang lalui untuk mempertanggung jawabkan kesalahan”

Umar nangis lg.

“Iya insyaaallah mi..”

Hukuman selesai bbrp menit kemudian.

Saya peluk umar gantian sm abinya.

Hasilnya, sampai hari ini alhamdulillah umar ingat bahwa kuat menjaga amanah adalah kredibilitas seorang muslim yg harus terus dijaga.
Kl ada suatu peristiwa yg ada hubungan nya dg menjaga sesuatu umar ingat bahwa itu HARUS ditepati.
Dilanjutkan dg tubuh mu adalah amanah dr Allah. Yg harus dijaga dan dipertanggung jawabkan.
Ayah tugasnya menegakkan disiplin dg ketegasan.
Ibu dg kelembutan.

📌 Teh Lucy:

Sebenernya suami belum mendukung sy utk meng HS kan anak2. Jadinya si sulung tak masukin TK. 

Pertanyaannya teh, 

1. benar gak sih kalo anak HS itu jadi mudah terpengaruh .. karena di awam mikirnya kan anak HS itu komunitasnya itu itu aja.. afwan ya teh.. jangan marah.. 

2. Andai saja saya ingin mengulang dr awal belajar dengan anak2… kira2 dari mana ya teh saya mulainya?

✏ Teh Dyah:

1. Wallahu a’lam ya Teh..

Sependek pengetahuan saya adanya independensi dlm belajar membuat anak bisa menjangkau banyak komunitas dan jenjang usia. Belajar langsung ke ahlinya atau mengamati langsung suatu objek penelitian.

Hal ini justru memperkuat daya ingatnya terhadap suatu materi pelajaran.

Sementara anak mudah terpengaruh, itu mah hubungan nya dg kepribadian dan value yg ditanamkan oleh keluarga.
Mana yg lbh banyak mempengaruhi anak, adalah sesuatu atau seseorang yg lbh menarik buat anak.
Kl misalnya kita ingin anak menduplikasi karakter Rasulullah saw tapi (afwan ya) misalnya malah kita dongengin si kancil pencuri timun. Gimana mau tegak karakter itu di diri anak?

2. Mulai dr mana?

Mulai dr bertanya pd diri sendiri dan suami, jika hari ini diwafatkan, ilmu apa yg sdh saya titipkan pd anak sehingga kelak mudah hisab kita, selamat masa depan anak dan dia bisa menjadi jalan syurga bagi kita, orang tua nya. Anak shalih yg senantiasa mendoakan orang tua nya.

📌 Teh Lucy:

Ayah tugasnya menegakkan disiplin dg ketegasan.

Ibu dg kelembutan.

Kalo dibalik, boleh?

✏ Teh Dyah:

Ini hubungan nya dg maskulinitas dan sisi feminin yg harus tegas bedanya pd jenis kelamin Teh. Ibu feminin. Ayah maskulin.

Tegas dan lembut sejatinya harus dimiliki oleh orang tua yg pengen jadi inspirasi anak2 nya. Tp porsi keduanya yg beda. Ayah harus lbh tegas. Ibu lbh lembut.

Semoga Allah senantiasa memberi kemudahan dan keberkahan utk keluarga kita semua ya ❤

📌 Teh Rindoe: 

Anak hs minder atau tidak, saya harus membentuknya bagaimana supaya anak kelak bisa menjelaskan sendiri bahwa dia percaya diri dengan pilihan homeschooling

✏ Teh Dyah:

Kenapa ya..kl denger soal minder ga..atau gimana HS teh..

Saya lbh senang mengkategorikan nya sebagai mitos 😁

Buka blog Sabumi tertjintah yah..

https://sabumibdg.wordpress.com/2016/04/09/mitos-seputar-homeschooling-910/

Utk anak usia dini, ketika curiousity nya terpenuhi dan dia enjoy dan “percaya” bahwa ayah ibu nya bukan “mencelakakannya” dg memilihkan HS insyaaallah ga akan perlu kita yg turun tangan dan ngasih arahan.

“Kl nenek tanya abang sekolah dimana, bilang aja sekolah di sabumi” misalnya.

Ga perlu.

Beneran.

Enjoy aja sm proses saling mengajarkan ini.. Tetiba kita akan mendengar dari lisan kecilnya sebuah penghargaan bagi kelelahan kita membersamai tumbuh kembang nya..

“Makasih ya mi..udah bacain buku buat abang”

“Abang mah belajar tiap hari sm ummi dan abi

Its enough.

More than enough malah

#lap airmata

📌 Teh Afina:

Teh dy, diajarin alqurannya apa dulu?

✏ Teh Dyah:

Kl al quran utk Umar mencakup materi ttg al quran itu sendiri.

Seperti :

– apakah al quran itu

– pahala pembaca, pendengar, pengajar al quran

– kisah2 teladan dlm al quran

– hubungan al quran dan ilmu pengetahuan

– bukti al quran sumber ilmu

– fokus pd tujuan diturunkannya al quran

– keutamaan al quran

– bukti beriman pd Al Quran

Baru sampai sini.

Disamping mengajarkan hafalan surat pendek, mengenal huruf hijaiyah dg beragam metode dan aktivitas.

📌 Teh Afina:

Berarti sedini mungkin ya dikenalkan alquran, ngeliat di umur anak yg masih balita aja materinya ‘terkesan’ berat. tapi insyaAllah gak terlalu berat kan ya? da saya juga ilmunya masih terbatas. PR lagi PR lagi😁 . noted. haturnuhun teh 🙏🙏🙏

✏ Teh Dyah:

Iya Teh Afina..

Bahasanya nanti disesuaikan sm kondisi anak 😘

Yang pasti tanamkan bahwa al quran bukan sekedar utk dihafal, tapi:

💎 petunjuk dari Allah utk keselamatan hidup di dunia akhirat

💎 pembentuk kepribadian muslim yg meliputi jiwa, selera dan menjadi way of life

💎 al quran menjadi pemimpin manusia pd kebenaran hakiki

💎 menjadi pembentuk masyarakat islami.

Cenah kl anak ga mau jauh2 dr kita, artinya kita berharga buat mereka ❤
Ibu2.. Insyaaallah nanti kita lanjut lagi yaaaa

Kita tutup dulu sesi ini dg istighfar, hamdalah dan doa akhir majelis.

Ini oleh-oleh dari sepenggal surat cinta Allah

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.

Ali Imran ayat 159

〰 bersambung ke sesi 3 〰
Editor: Astri ‘Uwie’

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s